Disdikpora Penajam Harus Fasilitasi Perubahan Sertifikasi Guru

Bagus Purwa

 

Sekretaris Komisi II DPRD Penajam Paser Utara, Thohiron (Dika - Hello Borneo)

Sekretaris Komisi II DPRD Penajam Paser Utara, Thohiron (Dika – Hello Borneo)

Penajam helloborneo.com – Sekteraris Komisi II DPRD Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Thohiron mengatakan, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) setempat harus memfasilitasi pengurusan perubahan bidang studi sertifikasi guru sekolah lanjutan tingkat menengah dan lanjutan atas seiring penerapan kurikulum 2013 di daerah itu.

“Guru yang bersangkutan tidak perlu mengurus perubahan sertifikasi itu. melainkan pihak Disdikpora yang harus mengurus perubahan bidang studi sertifikasi sesuai dengan mata pelajaran pada kurikulum 2013 itu,” kata Thohiron, di Penajam, Rabu.

Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara, lanjut dia, harus dapat mengantisipasi dampak penerapan kurikulum 2013 yang mengancam para tenaga pendidik penerima tunjangan profesi tidak bisa menrima tunjangan tersebut karena adanya perubahan nama mata pelajaran mengalami perubahan sehingga tidak sesuai dengan bidang studi sertifikasi.

Sehingga agar tidak kehilangan tunjangan profesi tersebut, kata Thohiron, guru sekolah lanjutan tingkat pertama dan lanjutan atas penerima tunjangan profesi harus mengusrus ulang sertifikasi untuk menyesuaikan bidang studi sertifikasi dengan mata pelajaran kurikulum 2013.

“Disdikpora harus secepatnya melakukan upaya untuk mengatsi permasalahan sertifikasi itu, sehingga para guru tidak kehilangan haknya untuk menerima tunjangan sertifikasi atau tunjangan profesi,” ujarnya.

“Kalau guru bersangkutan yang melakukan pengurusan perubahan sertifikasi itu akan mengorbankan para murid karena pastinya tidak ada proses belajar mengajar dan pengurusan sertfikasi membutuhkan waktu yang tidak sebentar,” jelas politisi Partai Keadilan Sejahtera tersebut.

Penguruasan administrasi penerimaan tunjangan tenaga pendidik tersebut, tambah thohiron, menjadi kewajiban DIsdikpora, sehingga para guru tetap fokus pada kegiatan proses belajar mengajar dan meningkatkan kopetensi.

“Guru yang melakukan perubahan sertifikasi tidak sedikit dan kasihan murid bisa kehilangan jam pelajaran karena guru direpotkan mengurus perubahan sertifikasi itu,” ujarnya. (adv/bp/*esa)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.