Disdikpora Bentuk Tim Khusus Penanganan Aset

AH Ari B

 

Kepala Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara, Marjani (AH Ari B - Hello Borneo)

Kepala Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara, Marjani (AH Ari B – Hello Borneo)

Penajam, helloborneo.com – Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, membentuk tim khusus yang menangani masalah aset, seiring temuan Badan Pemeriksa Keuangan terkait pencatatan aset dalam neraca laporan yang tidak seimbang.

Kepala Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara Marjani saat ditemui helloborneo.com di Penajam, Selasa, mengakui pendataan aset di instansinya masih bermasalah, sehingga aset yang tercatat dalam neraca tidak seimbang.

Hasil temuan BPK RI Wilayah Kalimantan Timur dalam neraca tersebut menyatakan ada ketidaksamaan antara Sistem Informasi Manajemen Keuangan Daerah (Simda) dengan neraca akhir tahun.

“Ada aset senilai Rp73 miliar yang tidak terurai, akibat tidak samanya catatan antara Simda dan neraca akhir tahun itu,” kata Marjani.

Ia menjelaskan aset yang bernilai puluhan miliar tersebut, antara lain terdiri dari peralatan sekolah, termasuk buku paket pelajaran yang telah diserahterimakan ke seluruh sekolah di Kabupaten Penajam Paser Utara.

Permasalahan pencatatan aset tidak seimbang dalam neraca itu terjadi akibat pengelolaan aset sejak awal sudah tidak rapi dan terinci, sehingga diperlukan pembenahan secara menyeluruh.

“Untuk mengatasi persoalan pencatatan aset itu, kami membentuk tim khusus,” ujar Marjani.

Melalui tim tersebut, Disdikpora Penajam Paser Utara akan mengevaluasi keberadaan aset, mulai dari dokumen sejak berdirinya Kabupaten Penajam Paser Utara.

“Kami akan verifikasi atau mendata ulang aset mulai dari dokumen lama untuk membenahi pencatatannya,” jelas Marjani.

Ia menambahkan banyaknya aset yang terdata ganda dalam neraca tersebut, karena sejak awal Disdikpora belum memiliki tim khusus untuk melakukan verifikasi dan validasi aset secara detail. (bp/*rol)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.