Petambak Penajam Merugi Akibat Pencemaran Minyak

Ari B

Kolam Budidaya Udang di Penajam Terpapar Minyak Mentah.

Penajam, helloborneo.com – Petambak udang lobster di wilayah Rukun Tetangga 17 Kerok Laut Kelurahan Penajam, Kecamatan Penajam, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, merugi hingga mencapai Rp500 juta akibat tumpahan minyak mentah di perairan Teluk Balikpapan.

Salah satu pemilik tambak, Basrun saat ditemui helloborneo.com di Penajam, Minggu, mengaku tumpahan minyak mentah di Teluk Balikpapan mencemari kolam penampungan atau tambak udang lobster miliknya.

Sebanyak 85 kolam penampungan udang lobster milik Basrun yang berada di tengah laut terpapar tumpahan minyak mentah sehingga udang lobster yang ditanam ditambak mati.

“Saya terpaksa melakukan panen dini untuk menyelamatkan udang lobster karena tambak tercemar minyak mentah, dan udang banyak yang mati,” katanya.

Akibat tambak tercemari tumpahan minyak mentah tersebut, Basrun mengalami kerugian cukup besar, hasil panen udang turun, dan puluhan bibit udang lobster ikut mati tercemar minyak mentah.

“Puluhan tambak atau kolam penampungan untuk sementara tidak bisa digunakan karena masih penuh dengan bekas minyak,” ujarnya.

Basrun membudidayakan dua jenis udang lobster yakni mutiara dengan harga jual Rp700.000 per kilogram dan Pakistan dengan harga jual Rp350.000 per kilogram.

Pencemaran minyak mentah, tambahnya, merusak jaring penahan kolam penampungan sehingga untuk perbaikan menyeluruh dibutuhkan waktu sekitar enam bulan, bahkan lebih.

“Kalau ditotal secara kesuluruhan kerugian saya akibat tambak udang lobster tercemar minyak mencapai lebih kurang Rp500 juta,” ungkap Basrun.

Ia meminta instansi terkait atas terjadinya tumpahan minyak mentah tersebut bertanggung jawab karena modal untuk budi daya udang lobster sekitar Rp300 juta meminjam di perbankan.

Sementara hasil penjualan tidak mencapai target karena terdampak pencemaran dari putusnya pipa penyaluran minyak mentah bawah laut milik PT Pertamina (Persero) dari Terminal Lawe-Lawe menuju Kilang Minyak RU V Balikpapan. (bp/hb)

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.