Penajam Tambah Usulan Bantuan Korban Longsor Telemow

Ari B
Penajam, helloborneo.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, menambah usulan bantuan dana pembangunan rumah korban bencana tanah longsor di Desa Telemow, Kecamatan Sepaku, yang awalnya Rp5 miliar menjadi Rp7 miliar.

Kepala Pelaksana BPBD PPU, Andi Dahrul.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Penajam Paser Utara Andi Dahrul saat dihubungi helloborneo.com di Penajam, Minggu, mengatakan usulan bantuan tersebut diusulkan kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

“Awalnya kami ajukan usulan pembangunan rumah korban longsor Telemow itu kepada Deputi Kedaruratan BNPB, tetapi ditarik kembali,” jelasnya.

Pengajuan usulan pembangunan rumah permanen bagi korban bencana tanah longsor di Desa Telemow tersebut, lanjut Andi Dahrul, harus melalui Deputi Rehabilitasi dan Rekonstruksi BNPB.

“Kami ajukan kembali usulan bantuan korban longsor Telemow itu, dan menambah besaran bantuan menjadi Rp7 miliar dari awalnya Rp5 miliar,” ujarnya.

Selain untuk pembangunan rumah permanen bagi korban bencana longsor, usulan bantuan tersebut juga untuk pembangunan jalan serta pembuatan siring lahan mengantisipasi longsor susulan di Desa Telemow.

Proposal bantuan yang telah direvisi untuk membangun 50 unit perumahan bagi warga terdampak bencana tanah longsor itu, menurut andi Dahrul, akan segera dikirimkan kepada BNPB.

Lahan relokasi korban bencana tanah longsor di Desa Telemow, telah disiapkan pemerintah desa seluas lebih kurang 9.400 meter persegi, yang dibeli dengan menggunakan dana sumbangan dan donasi dari masyarakat serta perusahaan sekitar.

Bencana tanah longsor yang terjadi pada 12 April 2018 merusak 23 rumah yang ditempati 48 kepala keluarga di RT 6 dan 7 Desa Telemow, Kecamatan Sepaku.
Selain itu, ada 24 bangunan lainnya di Desa Telemow, Kecamatan Sepaku berpotensi longsor sehingga perlu direlokasi ke daerah yang lebih aman.

Hasil analisa tim geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebutkan Desa Telemow rawan longsor, sebab kondisi tanah tergolong jenuh air atau tidak bisa lagi menyerap air secara maksimal. (bp/hb)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.