Dua Tersangka Pengedar Paket Sabu Melalui Jasa Pengiriman Paket Diamankan Polres Bontang

Foto Istimewa.

Bontang, helloborneo.com – Polres Bontang mengamankan dua orang yang diduga pengedar narkoba dalam kotak paket yang akan dikirim ke Bone, Sulawesi Selatan

Kejadian itu bermula pada Selasa, (20/10/2020) sekira pukul 21.00 Wita di kantor jasa pengiriman barang yang berada di Jalan R. Suprapto, Bontang Utara. Saat itu, karyawan jasa pengiriman barang memberikan informasi jika telah menerima paket mencurigakan yang akan dikirim oleh seseorang. Mendapatkan infomasi itu, satuan Reskoba Polres Bontang langsung mendatangi tempat kejadian perkara (TKP). Saat itu juga, kotak paket itu dibuka, dan didalamnya terdapat plastik yang diduga berisi narkotika jenis sabu. Polisi pun langsung mengecek CCTV dan memperoleh ciri-ciri tersangka.

Kapolres Bontang AKBP Hanifah Martunas Siringoringo, melalui Kasubag Humas Polres Bontang, AKP Suyono mengatakan bahwa paket yang diduga sabu itu rencananya akan dikirim ke Bone, Sulawesi Selatan.

“Setelah dilakukan penyelidikan, bahwa yang mengirim sabu merupakan seorang pria berinisial MK(36). Dari hasil pengembangan, MK disuruh oleh AB (36). Dalam waktu yang bersamaan, AB juga ditangkap pada saat datang ke rumah MK, yang berada di kawasan Kelurahan Setimpo,” ungkapnya, Jum’at (23/10/2020) kemarin.

Foto Istimewa.

Dari kantor jasa pengiriman, polisi mengamankan satu bungkus plastik diduga berisi narkotika jenis sabu-sabu seberat 45 gram. Satu lembar kantong plastik warna hitam, satu buah kotak HP Oppo, satu buah headset warna putih, kertas tisu warna putih, satu buah kotak ikat pinggang warna gold, satu lembar bukti resi pengiriman dan satu buah kertas pembungkus paket.

Sementara barang bukti dari tersangka yaitu, satu buah HP Samsung warna gold, satu buah masker warna merah, satu buah topi warna hitam abu abu merek volcom, saty buah baju kaos warna hitam, satu buah celana pendek warna hitam, dan satu buah jam tangan merek carrera. Sedangkan barang bukti dari tersangka AB, berupa satu buah HP Nokia warna putih dan satu buah HP merek Oppo warna putih hijau.

Kedua tersangka dibawa ke Polres Bontang untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut. Akibat perbuatannya pelaku terancam hukuman 5 hingga 20 tahun penjera. Karena telah melanggar pasal 114 ayat 2 atau pasal 112 ayat 2 undang undang RI, nomor 35 tahun 2009, tentang narkotika. (/sop/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.