Petani Babulu Penajam Masih Gunakan Pola Tanam Padi Tradisional

Ari B

Foto Petani Desa Sri Raharja, Wahid.

Penajam, helloborneo.com – Sejumlah petani Kecamatan Babulu, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, sampai saat ini masih menggunakan pola tanam tradisional atau tabela (tanam benih langsung) karena biaya lebih murah.

“Kami sulit untuk mengubah pola tanam padi karena dengan menggunakan mesin biaya lebih mahal, kami bertahan dengan pola Tabela,” ungkap salah satu petani Kecamatan Babulu, Wahid ketika ditemui helloborneo.com di Penajam, Rabu.

Para petani menyebutkan biaya yang harus dikeluarkan jika menggunakan mesin produksi penanaman padi mencapai sekitar Rp3 juta.

Biaya tersebut termasuk untuk pembelian bibit padi dan kebutuhan lainnya dengan luasan sawah satu hektare.

Sementara dengan menggunakan pola Tabela jelas Wahid, petani hanya mengeluarkan biaya ratusan ribu rupiah saja.

“Petani menghitung kalau dengan pola Tabela hasilnya lebih kurang saja, jadi lebih baik gunakan pola lama agar tidak mengurangi pendapatan,” ujarnya.

“Informasinya biaya sewa mesin dengan semuanya termasuk bibit padi sekitar Rp3 juta, petani sudah terima jadi,” tambahnya.

Kalau menggunakan pola tanam benih langsung menurut Wahid, biayanya hingga rampung sekitar Rp600.000 sampai Rp700.000.

Kendati lebih rawan terhadap serangan hama dengan pola Tabela, namun sejumlah petani tetap menggunakan pola tanam padi tradisional tersebut.

Harapan petani dengan masih menggunakan pola Tabela tersebut kata Wahid, tidak mengurangi pendapatan.

Petani juga menilai budidaya tanaman padi anjuran pemerintah melalui pengaturan jarak tanam atau menggunakan mesin penanaman padi kurang efesien.(bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.