BPBD Kabupaten Penajam Sebut di Wilayah Sepaku Rawan Terjadi Banjir

Ari B

Foto Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD PPU, Nurlaila.

Penajam, helloborneo.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, menyebutkan di wilayah Kecamatan Sepaku rawan terjadi bencana banjir.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Penajam Paser Utara, Nurlalia saat ditemui helloborneo.com di Penajam, Selasa mengatakan, instansinya minta kepala desa dan lurah di wilayah Sepaku waspada banjir.

Seluruh kepala desa dan lurah di wilayah Kecamatan Sepaku diimbau agar melakukan normalisasi sungai untuk mengantisipasi bencana banjir.

Berdasarkan hasil pantauan petugas di lapangan menurut Nurlaila, hampir sebagian wilayah Kecamatan Sepaku berpotensi terjadi banjir cukup tinggi.

Selain pengaruh intensitas hujan yang cukup tinggi lanjut ia, kondisi sungai di beberapa tempat juga mulai terjadi pendangkalan.

Daerah potensi rawan banjir di wilayah Kecamatan Sepaku tersebut di antaranya Kelurahan Mentawir, Desa Bukit Raya, Kelurahan Sepaku dan Desa Sukaraja.

“Kalau di Kelurahan Sepaku ada dua RT yang rawan banjir karena jaraknya berdekatan dengan sungai,” ujar Nurlaila.

“Area belakang pasar tradisional di Desa Sukaraja termasuk daerah dataran rendah, sehingga rentan terjadi banjir,” tambahnya.

Jika aliran sungai kurang lancar jelas Nurlaila, dipastikan bakal terjadi banjir, apalagi musim hujan diprediksi masih berlangsung lama.

BPBD Kabupaten Penajam Paser Utara meminta warga yang bertempat tinggal atau bermukim di sekitar daerah aliran sungai untuk tetap waspada karena musim hujan diprediksi sampai Maret 2021.

“Bencana tanah longsor juga perlu diwaspadai selama musim hujan, dan petugas BPBD di lapangan bersikap waspada terjadinya bencana” kata Nurlaila. (bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.