DPOP Kota Balikpapan Akan Buka Wisata Susur Teluk Balikpapan Dengan Kapal Pinisi

Sophia A Razak

Wali Kota Balikpapan, Rahmad Mas’ud memperkenalkan wisata susur pantai atau teluk Balikpapan menggunakan kapal Pinisi. (Ist)

Balikpapan, helloborneo.com – Pemerintah Kota Balikpapan memperkenalkan wisata susur pantai atau teluk Balikpapan menggunakan kapal Pinisi. Sebagai salah upaya mendukung perkembangan pariwisata di Kota Balikpapan yang selama ini hanya mengandalkan pemasukan daerah dari wisata Pantai Manggar Segara sari.

Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (DPOP) Kota Balikpapan memperkenalkan wisata bahari yakni susur teluk Balikpapan dengan menggunakan Kapal Pinisi Pusaka Indonesia. Hadir dalam kesempatan tersebut Wali Kota Balikpapan H Rahmad Mas’ud bersama unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah pada Jumat (5/8) lalu.

Pada perkenalan kepada Forkominda, kapal pinisi ukuran sedang ini mengawali perjalanan susur teluk Balikpapan bermula dari Pelabuhan Semayang, pukul 17.10 Wita dengan perjalanan menempuh total 2,5 jam tidak akan terasa saat berada di atas kapal. Pemandangan teluk Balikpapan yang indah dibalut kilang-kilang minyak dan banyak kapal-kapal besar dan ukurang sedang bersandar di tengah lautan menjadi daya tarik tersendiri. Dari atas kapal penumpang bisa melihat saat matahari mulai terbenam.

Sedangkan malam harinya, peserta susur teluk dan pantai Balikpapan kembali disuguhkan pemandangan yang indah dari lampu-lampu kilang yang berkelap kelip ditambah dengan pelayanan kru kapal phinisi yang memuaskan para penumpang.

Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas’ud mengatakan wisata bahari susur pantai merupakan salah satu programnya guna meningkatkan daya tarik wisata di Balikpapan. Apalagi ditengah perkembangan pembangun IKN, Kota Balikpapan sebagai penyangga sehingga harus bisa memanfaatkan potensi-potensi yang ada. Salah satunya destinasi wisata bahari susur teluk Balikpapan.

“Mudah-mudahan dengan yang kita rasakan bersama, ini menjadi potensi besar terkhusus di wisata bahari dengan menikmati dan memanfaatkan kapal phinisi yang merupakan kapal warisan leluhur bangsa kita dengan melihat senja dan pesona sunset khususnya di teluk Balikpapan,” jelas Rahmad Mas’ud.
.
Ia menambahkan Pemkot Balikpapan juga membuka kesempatan kepada investor yang berminat pada mengembangkan wisata bahari di Kota Balikpapan.

“Silakan saja datang ikut mengembangkan wisata di Balikpapan artinya bisa memanfaatkan semua potensi apa yang ada di Kota Balikpapan, karena kita tidak bisa berjalan sendiri tanpa melibatkan elemen masyarakat para pengusaha dan seluruh stakeholder.Bukan hanya di wisata bahari tapi di kesempatan peluang yang lainnya. Karena Balikpapan punya potensi besar untuk itu, IKN boleh di PPU tapi secara devakto itu berada di Kota Balikpapan,” bebernya.

Ditambahkan oleh Direktur Badan Promosi Pariwisata Sulawesi Selatan (BPPPSS) yang membawa kapal pinisi pusaka Indonesia dari Bulukumba ke Balikpapanm Ahmad Zulkarnaen mengatakan siap berkolaborasi dan mengembangkan wisata bahari di Kota Balikpapan.

“Karena dalam mengembangkan wisata bahari tidak bisa sendiri-sendiri, masyarakat harus bergerak membantu bersama mempromosikan ini karena kemajuan wisata bahari di Kota Balikpapan dengan kapal pinisi ini menjadi kemajuan bersama,” jelas Ahmad.

Ahmad menambahkan pengenalan kapal pinisi susur teluk ini masih percobaan kerjasama pemkot Balikpapan terutama melihat pada respon dan soal tarif
“Saat ini masih massa percobaan, sehingga belum ada pembahasan untuk masalah tarif,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala DPOP Kota Balikpapan, dr Ratih Kusuma mengaku pengenalan kapal Pinisi susur teluk ini masih dalam tahap uji coba dengan melihat dan menyusuri teluk Balikpapan. Disamping itu juga untuk menentukan spot-spot yang bisa dilihat dan didata sebagai upaya mengembangan wisata bahari di Kota Balikpapan.

“Di dalam pengembangan itu harus tahu wilayah yang dilalui spot wisatanya apa dan jam operasionalnya, karena akan menjadi nilai tambah dari wisata bahari ini. Berangkat dari itu kita akan membuat paket wisata,” ujarnya menambahkan. (sop/log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.