Mukmin : PNS Dianjurkan Beli Beras Petani

Gusti

Wagub Kaltim, HM Mukmin Faisyal HP Saat Panen Raya di Kabupaten PPU (Subur - Humas Setkab)

Wagub Kaltim, HM Mukmin Faisyal HP Saat Panen Raya di Kabupaten PPU (Subur – Humas Setkab)

Penajam, helloborneo.com – Wakil Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim), HM Mukmin Faisyal HP meminta kepada seluruh masyarakat di Kaltim, termasuk di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), khususnya pegawai negeri sipil (PNS) dapat membeli beras langsung ke petani.

Tindakan tersebut juga dinilai mampu membantu meningkatkan kesejahteraan petani, sehingga pasar produksi hasil padi petani semakin jelas, karena mudah dalam melakukan penjualan hasil pertaniannya.

“Dengan membeli beras ke petani, saya yakin pasar produksi hasil petani semakin jelas, sehingga penghasilan petani terus meningkat dan kesejahteraan para petani semakin baik,” kata Mukmin Faisyal baru-baru ini disela-sela kegiatan panen padi di Babulu Kabupaten PPU.

Menurut Mukmin, saat ini Kaltim telah melewati masa musim tanam pertama yang dimulai sejak Oktober 2014-Maret 2015. Selanjutnya, pada musim tanam kedua April-September 2015 diharapkan Kaltim mampu mewujudkan target hasil tanam mencapai 50.000 hektar untuk tanaman padi, jagung dan kedelai (Pajali).

Dengan target tersebut produksi beras di Kaltim terus meningkat dan kebutuhan pokok masyarakat akan beras dapat tercukupi. “Saya berharap produksi beras dari petani harus diserap masyarakat, khususnya PNS di PPU,” jelasnya.

Dukungan masyarakat maupun PNS untuk membeli beras dari petani lanjutnya, dirasa sangat perlu. Karena, selain memberikan semangat petani dalam bekerja, juga meningkatkan penghasilan petani.

“Tidak perlulah kita menjual dulu keluar, sehingga kesejahteraan para petani terus meningkat,” jelasnya. Karena itu, kami berharap produksi beras di Kaltim harus diserap masyarakat. Mudah-mudahan para Bupati dan Walikota se-Kaltim dapat menginstruksikan masyarakat maupun pegawai di daerah untuk membeli beras dari petani,” jelasnya. (*/log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.