Geng Haiti Diduga Menjadi Dalang Penculikan Misionaris AS

Tun MZ

Haiti, helloborneo.com – Polisi Haiti menuduh sebuah geng yang kerap melakukan penculikan dan pembunuhan sebagai pelaku penculikan 17 misionaris yang berasal dari sebuah organisasi asal Amerika Serikat (AS). Dalam peritistiwa tersebut, lima orang anak diduga ikut diculik.

Polisi pada Minggu (17/10) mengatakan geng 400 Mawozo menculik kelompok itu di Ganthier, wilayah yang terletak di sebelah timur ibu kota Haiti, Port-au-Prince.

Nama geng itu berarti 400 “pria tak berpengalaman.”

Geng itu mengontrol area Croix-des-Bouquets yang meliputi Ganthier. Pihak berwenang mengatakan di wilayah itu para anggota geng melakukan berbagai penculikan, pembajakan mobil dan pemerasan kepada pemilik usaha.

Christian Aid Ministries yang berbasis di Ohio, AS, mengatakan kelompok yang diculik itu terdiri dari 16 warga negara AS dan seorang warga Kanada. Total terdapat lima anak, tujuh perempuan dan lima laki-laki.

Organisasi itu mengatakan ke-17 orang itu sedang dalam perjalanan ke sebuah panti asuhan saat kejadian tersebut berlangsung. (voa/tan)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.