Tujuh Wilayah Di Penajam Paser Utara Terendam Banjir

Ari B

Dokumentasi Banjir di Kecamatan Waru. Sumber Poto = Pusdal Ops BPBD PPU.

Penajam, helloborneo.com – Sedikitnya tujuh wilayah di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, terendam banjir dengan ketinggian air mencapai sekitar satu meter.

Hujan deras yang mengguyur wilayah Penajam Paser Utara mulai Sabtu dini hari mengakibatkan tujuh wilayah padat penduduk di dua kecamatan terendam banjir.

Dari pantauan helloborneo.com di lapangan, di pemukiman padat penduduk di Desa Bangun Mulya, Kecamatan Waru, ketinggian air mencapai sekitar satu meter.

Data Tim Pusat Pengendalian Operasi atau Pusdalops Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Penajam Paser Utara menyebutkan titik genangan air di Desa Bangun Mulya tersebar di sejumlah titik.

“Genangan air berada RT 04, 06 dan RT 07, serta di jalan Mata Air Desa Bangun Mulya,” jelas Kepala Sub Bidang Logistik dan Peralatan BPBD Kabupaten Penajam Paser Utara Nurlaila.

Di kawasan padat penduduk di RT 04, 05, 07 dan RT 15 Kelurahan Petung, Kecamatan Penajam, lanjut ia, juga terendam banjir dengan ketinggian air sekitar satu meter..

Genangan air yang merendam sejumlah pemukiman padat penduduk tersebut menurut Nurlaila, terjadi akibat pola buang sampah masyarakat secara sembarangan.

“Beberapa titik drainase dan selokan butuh segera dinormalisasi karena banyak tumpukan sampah,” tegasnya.

“Kami imbau masyarakat jangan membuang sampah sembarangan, terutama di selokan karena dapat mengakibatkan banjir,” ucap Nurlaila.

Aktivitas pembangunan gorong-gorong program Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur yang dinilai kurang tepat juga menjadi pemicu terjadinya banjir.

BPBD Kabupaten Penajam Paser Utara menetapkan status siaga bencana banjir dan longsor di sejumlah wilayah, seiring masih sering turun hujan di daerah itu. (bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.