Dua Pejabat Pemerintah Kabupaten Penajam Nonjob Kembali Dapat Posisi

Ari B

Dok. Pengambilan Sumpah Jabatan dan Pelantikan Pejabat ASN di Kantor Bupati PPU.

Penajam, helloborneo.com – Sebanyak dua pejabat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, yang sempat kehilangan jabatan atau nonjob saat mutasi sebelumnya, akhirnya kini kembali bertugas setelah mendapat posisi baru.

Penempatan kembali kedua pejabat tersebut dilakukan pada mutasi 33 orang ASN (aparatur sipil negara) atau PNS (pegawai negeri sipil) yang digelar, Senin.

Tur Wahyu Sutrisno yang dinonjobkan karena alasan tertentu, sekarang menjabat sebagai Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Kabupaten Penajam Paser Utara.

Tur Wahyu Sutrisno sebelum dinonjobkan menjabat Kepala BKAD, dan pada mutasi kali ini dikembalikan pada posisi jabatannya semula.  

Sedangkan mantan Kabag Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Penajam Paser Utara Andi Trisaldi yang sempat nonjob, dilantik menjadi Sekretaris Dinas Kebudayaan dan Pariwisata.

“Ada pejabat sempat nonjob diangkat atau diberikan posisi kembali dengan beberapa pertimbangan, kami beri pejabat itu kesempatan untuk memperbaiki kinerjanya,” jelas Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas’ud kepada helloborneo.com.

“Rotasi pegawai salah satu strategi, bagaimana sistem organisasi pemerintahan dapat terisi dan berjalan optimal,” tambahnya.  

Kinerja para pejabat yang dilantik tersebut lanjut Abdul Gafur Mas’ud, bakal dievaluasi selama tiga bulan, dan program pemerintah kabupaten harus tetap berjalan.

Mutasi dilakukan menurut Bupati, bertujuan meningkatkan kinerja pegawai dalam melaksanakan tugas dan pelayanan kepada masyarakat. 

Pada rotasi pegawai tersebut juga dilantik Jense Grace Makisurat sebagai Kepala Dinas Kesehatan, serta Lukasiwan dilantik sebagai Direktur Rumah Sakit Umum Daerah atau RSUD Ratu Aji Putri Botung.

Kemudian Marjani dilantik sebagai Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD, dan Mulyono sebagai Kepala Dinas Pertanian.(bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.