Urgensi Literasi Digital Tangkal “Nastyzen”

VOA Indonesia

Netizen Indonesia seringkali emosional dan bersifat personal dalam melempar atau menanggapi satu isu di media sosial (foto: ilustrasi).
Netizen Indonesia seringkali emosional dan bersifat personal dalam melempar atau menanggapi satu isu di media sosial (foto: ilustrasi).

Jakarta, helloborneo.com – Masih ingat polemik tim Indonesia dipaksa mundur karena dampak kasus COVID-19 saat laga badminton All England tahun 2021 lalu? Netizen Indonesia menyerbu akun media sosial Organisasi Bulutangkis Dunia (BWF) dengan berbagai komentar negatif dan merendahkan sehingga pengelola media sosial itu menonaktifkan kolom komentar di akun BWF itu. Sejumlah akun media sosial pribadi yang namanya mirip-mirip dengan nama wasit yang mengawasi pertandingan itu pun diserang secara pribadi, padahal mereka yang diserang tidak tahu menahu. Satu akun malah bukan milik sang wasit, tetapi milik aktor komedi Inggris.

Cercaan serupa juga menghujani akun media sosial “dprlive” saat pengesahan RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang. Netizen mengirim ribuan komentar yang tidak lagi sekadar kritik membangun, tetapi hinaan, pada akun badan legislatif itu. Ada juga sejumlah komentar pedas itu yang salah sasaran ke akun rapper asal Korea Selatan, Hong Da Bin, hanya karena inisialnya mirip-mirip singkatan dari Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia.

Masih ada lagi! Netizen Indonesia yang geram dengan kasus selebgram nasional yang tewas dalam kecelakaan yang melibatkan mantan pacarnya, menyerbu akun-akun yang bernama sama dengan nama selebgram itu. Salah satu akun ternyata milik wartawan asing dan bukan akun selebgram yang dituju. Sang wartawan sampai menulis bantahan menegaskan dirinya sehat dan tidak meninggal dunia.

Netizen Indonesia Tak Beretika? 

Inilah gambaran ulah sebagian warganet atau netizen Indonesia yang berulang kali terjadi di media sosial.

Praktisi media sosial, Lintang Ratri, mengatakan respon warganet Indonesia yang menghujani komentar akun medsos tertentu dengan cara negatif, tidak sopan, cercaan, adalah bentuk masih rendahnya etika dalam bermedia sosial. Ulah netizen ini, jelas Lintang, sering diplesetkan dengan istilah “nastyzen” – diambil dari kata dalam bahasa Inggris “nasty” – yang merupakan julukan terhadap warganet yang nakal.

“Di Tiktok kan ada lagu viral welcome to Indonesia, welcome to Nastyzen. Bukan netizen loh. Nastyzen kan berarti nasty, nakal. Netizen kita itu sangat nakal sehingga bahkan saat disentil Microsoft soal kesopanan, netizen kita lebih galak, lebih ganas. Prestasi kita bukan cuma rangking 1 soal tidak sopan di media sosial, juga cyber bullying loh”, jelas Lintang saat menjadi narasumber webinar baru-baru ini yang digelar Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia ISKI bertema ” Literasi Digital, Susahkah?”

Literasi digital, jelas Lintang, menjadi kunci penting menyadarkan warganet dalam menggunakan media sosial. Ini mencakup bagaimana seseorang mengetahui dan memanfaatkan teknologi komunikasi dan informasi yaitu internet secara positif.

“Adanya internet, media sosial itu tools, alat. Semua tergantung pada manusia yang menggunakannya, makna bisa berbeda. Mau digunakan untuk hal negatif ya akan buruk. Mau jadi positif ya akan lebih bermanfaat. Kenapa kita harus risau pada perkembangan teknologi ini. Ya gunakan ruang digital , media sosial kita untuk nilai lebih,” ujar Lintang.

Media sosial sebagai salah satu produk internet, jelas Lintang, pegiat medsos dari Japelidi Jawa Tengah ini, harus digunakan secara maksimal. Konten media sosial yang mengejar demi viral dengan melakukan cara berbahaya dan tidak etis masih menjadi sorotan.

Media sosial memiliki berbagai sudut pandang. Di satu sisi, menjadi sarana entertain atau hiburan. Sisi lain, sumber informasi dan pilar demokrasi serta bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan ekonomi.

Pakar Komunikasi: Media Sosial Bukan Media Privasi

Pakar komunikasi dari Universitas Padjajaran, Profesor Eni Maryani, mengatakan masyarakat Indonesia masih belum dapat memilah penggunaan media sosial sebagai ruang publik atau privasi, sehingga etika dalam bermedia sosial pun rendah. Ia menganjurkan untuk tidak menggunakan media sosial saat kondisi personal masih emosional.

“Kalau di dalam kehidupan nyata kan kita tahu ngomong dengan siapa, sahabat, pakai bahasa ini, dengan orang lain, ya pakai bahasa lain lagi. Kita sudah banyak belajar, banyak tahu. Beda dengan di dunia digital, medsos. Kita lagi komentar di akun teman, ribut & berantem, maka semua pemilik akun yang bergabung di akun yang bersangkutan akan tahu. Ini soal etika di media sosial, orang sering lupa. Etika medis sosial, kalau pribadi ya japri saja yabg bersangkutan. Jangan di media sosial. Kalau lagi marah, nggak sadar, emosional, jangan main bermedia sosial dulu,” jelas Eni.

Etika dalam bermedia sosial saat ini kerap menjadi rujukan instansi dalam perekrutan pegawai. Tim HRD, tegas Eni, kini melacak akun media sosial untuk mengetahui rekam jejak pegawai yang sedang melamar ke perusahaan mereka.

Media Sosial: Cek dan Verifikasi Sumber Informasi

Media sosial menjadi sarana penyebar informasi tercepat saat ini. Dalam hitungan detik, berbagai informasi dari berbagai belahan dunia bisa dinikmati. Faktor ketokohan dan kalimat meyakinkan dalam menyebarkan informasi di media sosial yang viral masih menjadi budaya di Indonesia. Seringkali, jelas Eni, warganet tidak ada memverifikasi informasi apakah akurat atau palsu. Padahal rekam jejak digital akun media sosial seseorang meski bisa dihapus, namun tidak bisa dihilangkan, tegasnya.

“Kalau nulis atau share postingan di media digital, media sosial, meski bisa dihapus tapi tidak bisa dihilangkan. Itu tersimpan di penyedia platform media sosial. Kejam rekam jejak digital kan?” pungkas Guru Besar Ilmu Komunikasi Universitas Padjajaran ini. (log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.