ASEAN Setuju Akui Timor Leste Sebagai Anggota ASEAN

Ilustrasi - Setelah sekian lama menunggu akhirnya para pemimpin ASEAN memberikan lampu hijau atau sepakat untuk mengakui Timor Leste sebagai anggota ASEAN ke-11. REUTERS/Lim Huey Teng
Ilustrasi – Setelah sekian lama menunggu akhirnya para pemimpin ASEAN memberikan lampu hijau atau sepakat untuk mengakui Timor Leste sebagai anggota ASEAN ke-11. REUTERS/Lim Huey Teng

Timor Leste, helloborneo.com – Timor Leste sejak lama ingin menjadi anggota ASEAN. Meski sejak tahun 2005 keinginan itu sudah diutarakan tetapi negara itu baru mengajukan keanggotaan secara formal pada 4 Maret 2011. Setelah sekian lama menunggu akhirnya para pemimpin ASEAN memberikan lampu hijau atau sepakat untuk mengakui Timor Leste sebagai anggota ASEAN ke-11.

Para pemimpin negara ASEAN (Perhimpunan Negara-negara Asia Tenggara) dalam konferensi tingkat tinggi (KTT) ke-40 dan 41 di Ibu Kota Pnom Penh, Kamboja, Jumat (11/11) setuju untuk mengakui Timor Leste sebagai anggota ASEAN.

“Kami pada prinsipnya setuju untuk mengakui Timor Leste sebagai anggota kesebelas ASEAN,” demikian bunyi pernyataan bersama dikeluarkan para pemimpin ASEAN sehabis KTT. Proses selanjutnya untuk menjadi anggota penuh akan diajukan dalam KTT tahun depan di Jakarta.

Selama belum menjadi anggota penuh, Timor Leste diberi status sebagai negara peninjau dan membolehkan negara bekas provinsi ke-27 Indonesia itu mengikuti semua pertemuan ASEAN, termasuk KTT.

Pengamat ASEAN dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Faudzan Farhana kepada VOA, Jumat (11/11) menjelaskan selama ini memang tidak ada penolakan tegas dari ASEAN terhadap lamaran Timor Leste yang diajukan pada 2011 untuk menjadi anggota ASEAN.

Dia menambahkan ASEAN memang menerapkan empat syarat bagi negara yang ingin bergabung, yakni kedekatan geografis, disetujui semua anggota, , terikat atau tunduk pada piagam ASEAN, dan mempunyai kemampuan dan kemauan untuk memenuhi komitmen-komitmen ASEAN.

Menurut Farhana, lambatnya penerimaan permintaan Timor Leste untuk menjadi anggota karena ada negara ASEAN yang mengkhawatirkan masuknya Timor Leste akan memunculkan masalah.

“Lamanya proses Timor Leste diterima atau bergabung itu lebih beratnya di faktor pertahanan keamanan yang dimiliki oleh Timor Leste maupun isu-isu ekonomi, yang kemudian bagi negara-negara anggota ASEAN memandang jika (Timor Leste bergabung), akan menjadi masalah kita,” kata Farhana.

Dia menambahkan jika perkembangan ekonomi di Timor Leste nantinya tidak bisa mengikuti negara-negara ASEAN lainnya, maka Timor Leste dikhawatirkan akan menjadi penghambat bagi kemajuan di kawasan ASEAN. Di samping itu, pertumbuhan ekonomi Timor Leste sejak merdeka lambat sekali.

Apalagi, lanjutnya, ASEAN masih disibukkan oleh krisis politik di Myanmar setelah kudeta militer terjadi di negara tersebut pada 1 Februari 2021.

Ketika ditanya kenapa akhirnya ASEAN memberi lampu hijau kepada Timor Leste, Farhana menjelaskan, itu terjadi karena lamaran untuk menjadi anggota ASEAN sudah diajukan Timor Leste sejak tahun 2011, dan Timor Leste menunjukkan keseriusan untuk memenuhi standar dan kriteria menjadi anggota ASEAN.

Arfin Sudirman, Pengamat Hubungan Internasional dari Universitas Padjajaran menjelaskan keputusan ASEAN untuk menerima lamaran Timor Leste sebetulnya juga ditujukan untuk mencegah negara kecil itu menjadi lebih akrab dengan Australia. Apalagi, katanya, dari sisi geografis, Timor Leste bagian dari Asia Tenggara.

Namun, dia mengakui ada sisi pesimistis dengan bergabungnya Timor Leste ke dalam ASEAN.

“Yang pesimisnya itu seperti ketertinggalan Timor Leste dibandingkan negara-negara lain di Asia Tenggara secara ekonomi, kualitas sumber daya manusia, kemudian infrastruktur, teknologi, ini sangat jauh sekali. Itu yang harus dikejar oleh mereka,” ujar Arfin.

Ia mempertanyakan apakah secara institusional Timor Leste sanggup mengejar semua ketertinggalan tersebut. Sandungan lainnya adalah Timor Leste pernah bersikap abstain menanggapi kudeta militer di Myanmar pada 1 Februari tahun lalu.

Kalau Timor Leste bergabung, Arfin mengatakan dampaknya bagi ASEAN adalah negara-negara anggota lainnya harus banyak memberikan pembinaan dan pendampingan khusus.

Dia menambahkan Timor Leste sangat tertarik bergabung dengan ASEAN karena dapat menikmati akses pasar yang lebih besar, bukan hanya dengan negara-negara ASEAN tapi juga dengan negara-negara mitra wicara ASEAN.

Timor Leste merdeka dari Indonesia melalui referendum yang diawasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 1999. Tiga tahun kemudian, PBB mengakui Timor Leste dan menjadikannya sebagai negara demokrasi termuda di Asia.

Negara yang sekarang berpenduduk sekitar 1,3 juta orang tersebut mengajukan diri untuk menjadi anggota ASEAN sejak 2011. Waktu itu, Indonesia dan Malaysia mendukung tapi Singapura dan Laos menolak dengan alasan ada kesenjangan yang tinggi antara Timor Leste dengan negara-negara ASEAN lainnya dalam konteks ekonomi dan infrastruktur, sehingga dikhawatirkan tidak bisa mengejar ketertinggalan. (voa/log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.