Penajam Bangun Tanggul Hidupkan 500 Hektare Sawah

AH Ari B

 

Penajam, helloborneo.com – Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, akan membangun tanggul untuk menghidukan kembali 500 hektare lahan persawahan yang terlantar di Desa Api-Api, Kecamatan Waru, karena selalu terendam air laut.

“Pembangunan tanggul itu untuk melindungi sawah dari air laut, karena bila air laut pasang atau meluap akan masuk ke sawah warga,” ujar Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Permukiman, dan Prasarana Wilayah Kabupaten Penajam Paser Utara Alimuddin saat dihubungi di Penajam, Kamis.

Menurutnya, 500 hektare lahan persawahan milik petani di Desa Api-Api tersebut tidak dapat difungsikan, karena selain sering terendam air laut, petani juga kesulitan mendapatkan sumber air baku untuk pengairan.

“Untuk menghidupkan kembali lahan sawah yang terlantar itu, kami berencana membuat tanggul untuk melindungi lahan sawah dari air laut dan sekaligus untuk membantu mengairi lahan perwasahan,” katanya.

Tanggul atau bangunan tembok untuk melindungi dan mengairi lahan persawahan tersebut lanjut Alimuddin, akan dibangun sepanjang enam kilometer dengan lebar 12 meter.

Pembuatan tanggul tersebut tambahnya, juga sebagai upaya Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, meningkatkan produksi padi sehingga dapat menjadi lumbung padi di Provinsi Kalimantan Timur.

“Kami berupaya mempertahankan predikat Penajam Paser Utara sebagai salah satu daerah penghasil padi terbanyak di Kalimantan Timur,” ujar Alimuddin. (adv/bp/*esa)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.