Wabup Penajam Soroti Buruknya Kualitas Pengerjaan Jembatan Desa

Ari. B

Proyek Jembatan di Desa Sumber Sari, Kecamatan Babulu.

Penajam, helloborneo.com – Wakil Bupati Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Mustaqim MZ menyoroti buruknya kualitas pengerjaan pembangunan jembatan di Desa Sumber Sari, Kecamatan Babulu, karena sudah mengalami keretakan di beberapa bagian.

“Jembatan di Desa Sumber Sari itu banyak retak di beberapa bagian, padahal pembangunan jembatan itu belum selesai dan sangat berisiko menimbulkan bahaya,” kata Mustaqim saat ditemui helloborneo.com di Penajam, Jumat.

Wabup sangat kecewa melihat pengerjaan pembangunan jembatan di Desa Sumber Sari yang pembiayaannya menggunakan dana desa.

“Saya sempat meninjau pengerjaan jembatan itu dan kondisi jembatan yang belum rampung pengerjaannya itu sudah retak di beberapa bagian,” ujar Mustaqim.

Menurut ia, pembangunan infrastruktur di desa dengan menggunakan dana desa jangan dilaksanakan asal-asalan, karena harus dipertanggungjawabkan dan dapat menjadi masalah hukum.

Kepala Desa Sumber Sari Iqbal Albertus ketika ditemui terpisah mengatakan, keretakan jembatan itu akibat tersenggol alat berat saat mengangkut bendungan.

Proyek jembatan di lingkungan RT 1 Desa Sumber Sari tersebut sempat dihentikan, karena menunggu pencairan dana desa tahap kedua.

Pengerjaan jembatan yang pembiayaannya menggunakan dana desa dengan nilai sekitar Rp250 juta itu dimulai pada Juni 2017, dan sampai saat ini pengerjaannya sudah mencapai 60 persen.

Iqbal Albertus menambahkan, perbaikan jembatan tersebut masuk pengerjaan tahap dua dan ditargetkan rampung pada Desember 2017.

Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara terus mengingatkan pemerintah desa selaku penyelenggara kegiatan lebih memperhatikan penggunaan dana desa agar tidak ada penyalahgunaan dan terhindar dari masalah hukum. (bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.