Fakhri Husaini dari Pupuk Kaltim untuk Indonesia

Arsyad Mustar

Fakhri Husaini merupakan karyawan pupuk kaltim sekaligus pelatih timnas u-16 (istimewa)

 

Bontang, helloborneo.com – Kesuksesan Fakhri Husaini membawa anak asuhnya meraih kemenangan pada laga final piala AFF U-16 2018 masih menjadi buah bibir masyarakat Indonesia, khususnya Kalimantan Timur dan Kota Bontang. Garuda Asia kontra Thailand di Stadion Delta Sidoarjo, Sabtu (11/08) lalu, itu berakhir drama adu penalti dengan skor (4-3).

Fakhri – begitu ia disapa – memiliki prestasi membanggakan bagi sepak bola Nasional, pelatih utama Timnas U-16 yang malang melintang di dunia kulit bundar sejak puluhan tahun silam itu dikenal sebagai nyawa di Persatuan Sepakbola (PS) Bontang PKT, satu-satunya klub asal Kalimantan yang berhasil meraih runner up Liga Indonesia. Kasta tertinggi sepak bola Indonesia hingga hari ini.

Fakhri Husaini sukses membawa anak asuhnya meraih juara piala aff u-16 (istimewa).

Di balik prestasi membanggakan itu, kedekatan Fakhri dengan warga Bontang juga bukan tanpa sebab. Ia merupakan karyawan Pupuk Kaltim, salah satu anak usaha BUMN Pupuk Indonesia (Persero), dan kini aktif sebagai Superintendent Bina Wilayah Departemen CSR Pupuk Kaltim.

Mengawali karirnya sejak 31 Juli 1998 sebagai Staff Kepala Biro Personalia, pria asal Lhokseumawe Aceh ini pun dikenal tegas dan bertanggungjawab. Meski kecintaan pada sepak bola begitu tinggi, namun posisinya sebagai karyawan perusahaan tak pernah abai untuk dilaksanakan.

Fakhri juga dikenal lugas dan selalu optimis menatap masa depan. Hal itu dibuktikan melalui sederet prestasi, baik dalam sepak bola maupun pengabdian di perusahaan. Sebut saja Akademi Diklat Mandau. Fakhri berperan besar memajukan akademi sepak bola yang merupakan bagian PS Bontang PKT.

Selain berprestasi di perusahaan pupuk kaltim, Fakhri Husaini juga sukses di dunia sepak bola (istimewa).

Sejumlah nama besar lahir dari Diklat Mandau, seperti Bima Sakti dan Ponaryo Astaman. Juga penjaga gawang Sumardi, dan Yudi Kuncahyo. Pada masanya mereka merupakan pemain andalan Tim Nasional Indonesia. Tahun 2001 silam, Fakhri akhirnya memutuskan pensiun sebagai pemain, dan fokus kepada statusnya sebagai karyawan Pupuk Kaltim.

Akan tetapi, dirinya tetap tak bisa jauh dari sepak bola. Setelah meraih sertifikat C-1, Fakhri tetap aktif sebagai asisten pelatih PS Bontang PKT, hingga pelatih utama setelah beralih nama menjadi kesebelasan Bontang FC. Dedikasi Fakhri di Pupuk Kaltim juga baik, mengantarkan dia pada posisi Kepala Bagian Hubungan Internal Departemen Humas Pupuk Kaltim tahun 2014.

Kemudian ia dipercaya menjadi Staff Madya III Sekretaris Perusahaan, terhitung 30 September 2015. Satu tahun di posisinya, lulusan Ilmu Hukum Universitas Trunajaya itu menerima mandat Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk melatih Timnas U-19. Namun tak lama, Fakhri kembali ke Pupuk Kaltim, pasca kisruh internal pengurus PSSI tahun 2016. Dan posisinya sebagai pelatih kala itu tanpa kejelasan.

Sejak saat itu, Pupuk Kaltim memberi kepercayaan suami Novita Tri Hastuti ini sebagai Superintendent Bina Wilayah Departemen CSR. Ia pun kembali berinteraksi dengan masyarakat Bontang dan Kalimantan Timur, melalui berbagai program serta kegiatan CSR dan CSV perusahaan.

Besarnya peranan Fakhri terhadap perkembangan sepak bola di Kota Bontang, pun membuat masyarakat memiliki kebanggaan tersendiri kepada ayah 3 anak ini. Begitu pula dengan Pupuk Kaltim, memberi ruang bagi Fakhri saat dipanggil melatih Timnas U-16 beberapa waktu lalu.

Ia mendapat dispensasi khusus dan dukungan penuh Direksi serta manajemen perusahaan, selama dibutuhkan Negara untuk mempersiapkan Timnas U-16 menghadapi kejuaraan. Hal itu diakui Sekretaris Perusahaan (Sekper) Pupuk Kaltim, Budi Wahju Soesilo. Dispensasi diberikan perusahaan karena Fakhri tengah menjalankan tugas negara. Dan perusahaan memiliki aturan khusus terkait kompensasi tersebut.

Pupuk Kaltim sebagai BUMN juga memiliki kewajiban dan tanggung jawab mendukung kegiatan yang berhubungan dengan nama baik Negara, seperti olahraga dan pendidikan. “Atas dasar itu, Pupuk Kaltim memberikan dispensasi khusus kepada Fakhri Husaini untuk fokus menjalankan tugasnya selama melatih Timnas U-16,” ujar Soesilo, saat ditemui di kantornya. Rabu, (15/08).

Keberhasilan Timnas U-16 pada Piala AFF 2018, juga menjadi kebanggaan tersendiri bagi Pupuk Kaltim. Sebab, secara tidak langsung menunjukkan kontribusi perusahaan melalui dedikasi Fakhri Husaini untuk kemajuan sepak bola Indonesia.

Capaian Timnas U-16 pun dinilai Soesilo sangat luar biasa yang mencatatkan diri sebagai tim tak terkalahkan dan mencetak gol terbanyak selama AFF, yakni 22 gol. Dirinya berharap kemenangan timnas U-16 dapat meningkatkan optimisme masyarakat akan kemajuan sepak bola Nasional, agar terus berprestasi di kancah Internasional.

“Pupuk Kaltim berkomitmen untuk terus mendukung setiap program yang berkaitan dengan nama baik perusahaan dan Negara. Hal ini wujud kontribusi Pupuk Kaltim sebagai salah satu BUMN di Indonesia,” papar Soesilo.

Sementara itu Fakhri Husaini saat dihubungi via selular mengatakan, dirinya akan kembali beraktifitas di Pupuk Kaltim dalam waktu dekat. Kini ia masih menjalani masa istirahat bersama tim dan keluarga, setelah rangkaian perjuangan selama Piala AFF berlangsung. “Saya istirahat dulu sebentar, dalam waktu dekat akan kembali ke kantor (Pupuk Kaltim),” ucap Fakhri.

Dirinya juga menyampaikan, apresiasi kepada jajaran Direksi dan Manajemen Pupuk Kaltim atas dukungan penuh yang diberikan. Hingga ia mampu membawa Garuda Asia mencapai kemenangan dengan prestasi yang gemilang.

“Keberhasilan ini tak akan bisa dicapai tanpa dukungan Direksi dan Manajemen Pupuk Kaltim, yang telah mendukung penuh dan memberi saya izin untuk menjalankan tugas negara melatih Tim Garuda Asia,” imbuhnya. (adv/am/tan)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.