Jokowi Targetkan Rehabilitasi 600 Ribu Hektare Mangrove Hingga 2024

Tun MZ

Presiden Jokowi (ketiga dari kiri) bersama para Duta Besar negara sahabat melakukan penanaman kembali mangrove di Desa Bebatu, Kalimantan Utara, pada 19 Oktober 2021. Jokowi memasang target untuk merehabilitasi sebanyak 600 hektare lahan mangrove. (Foto: Biro Setpres)
Presiden Jokowi (ketiga dari kiri) bersama para Duta Besar negara sahabat melakukan penanaman kembali mangrove di Desa Bebatu, Kalimantan Utara, pada 19 Oktober 2021. Jokowi memasang target untuk merehabilitasi sebanyak 600 hektare lahan mangrove. (Foto: Biro Setpres)

Tana Tidung, helloborneo.com – Presiden Joko Widodo menargetkan rehabilitasi hutan mangrove di tanah air bisa mencapai 600 ribu hektare dalam kurun waktu tiga tahun mendatang.

“Target kita dalam tiga tahun ke depan akan kita perbaiki, kita rehabilitasi sebanyak 600 ribu hektare dari total luas hutan mangrove kita,” ungkap pria yang akrab disapa Jokowi itu usai menanam mangrove di Desa Bebatu, Kecamatan Sesayap Hilir, Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara, pada Selasa, (19/10).

Ia menjelaskan, penanaman kembali mangrove tersebut adalah dalam rangka memperbaiki kerusakan yang terjadi pada hutan mangrove di dalam negeri, apalagi Indonesia merupakan negara yang memiliki hutan mangrove terbesar di dunia.

Data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada 2015 menunjukkan bahwa saat ini luas hutan mangrove di dalam negeri mencapai 3,4 juta hektare, di mana sekitar 1,8 juta hektare dari luas tersebut berada dalam kondisi rusak.

Jokowi mengatakan rehabilitasi hutan mangrove ini diperlukan untuk menjaga daratan dari gelombang air laut, intrusi air laut yang dapat menyebabkan percampuran antara air laut dan air tanah serta untuk menjaga habitat dan spesies yang ada di dalam kawasan hutan.

“Dan di Kalimantan Utara ini ada 180 ribu hektare hutan mangrove yang kita akan lihat secara lebih detail lagi dan akan rehab,” tuturnya.

Apresiasi Duta Besar Negara Sahabat

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi melakukan penanaman kembali hutan mangrove di Kalimantan Utara bersama sejumlah duta besar negara sahabat dan masyarakat sekitar. Para Dubes ini pun mengapresiasi upaya pemerintah untuk memperbaiki kawasan hutan mangrove yang telah rusak.

Wakil Duta Besar Brazil untuk Indonesia, Daniel Barra Ferreira, mengatakan rencana rehabilitasi hutan mangrove di sejumlah wilayah yang dikemukakan oleh Presiden Jokowi tersebut menunjukkan komitmen yang serius dari Indonesia terkait dengan pembangunan yang berkelanjutan.

Sementara itu, Duta Besar Finlandia untuk Indonesia Jari Sinkari pun mengatakan bahwa rehabilitasi hutan mangrove tersebut akan mendatangkan banyak keuntungan bagi Indonesia.

“Saya berasal dari negara yang mempunyai banyak hutan, tetapi kami tidak mempunyai hutan mangrove. Tetapi saya mengerti bahwa mangrove ini sangat efisien untuk menyerap karbon dioksida. Jadi menurut saya jika anda ingin mengharapkan banyak keuntungan dari satu jenis hutan, mangrove adalah pilihan yang sangat tepat. Dan saya mengucapkan selamat untuk pemerintah Indonesia karena telah memilih mangrove,” ungkap Sinkari. (voa/tan)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.