Kisah Puryanto Jadi Inspirator Desa Lewat Narasi Positif Agro Wisata dan Kelapa Sawit

Rawat Kebhinekaan Lewat Agro Wisata. (Ist)
Rawat Kebhinekaan Lewat Agro Wisata. (Ist)

Penajam, helloborneo.com – Perjalanan personil Polres Penajam Paser Utara (PPU) menuju kediaman mantan narapidana teroris kasus Bom Bali I, Puryanto tidak menemui kendala. Apalagi sejak ditetapkannya Kabupaten Kabupaten Penajam Paser Utara & Kutai Kartanegara sebagai Ibu Kota Negara baru kini jalanan sudah nampak mulus dibandingkan sebelumnya. Kedatangan personil Polres Penajam Paser Utara kali ini untuk menyerahkan bantuan 1 Unit Printer Epson L3210, 8 Zak Pakan Ikan Cargill Al-622, dan 7 Zak Pakan Ikan Cargill Al-633.

Puryanto, adalah mantan narapidana terorisme (napiter) Bom Bali I, 2002, asal Kabupaten PPU yang ditangkap bersama 12 orang napiter lainnya. Di desanya, Sukaraja, Kecamatan Sepaku, Puryanto dikenal luas. Bukan karena mantan napiter Bom Bali, namun karena mampu mengubah pemikiran warga dari transmigran biasa menjadi inspirator masyarakat sekitarnya.

Melalui Gabungan Kelompok Tani “Gapoktan Sukaraja” yang diketuainya kini membawahi 21 kelompok tani dan tiga kelompok wanita tani, dengan luas Garapan 100 hektar lebih.

Pada tahun 2022 Puryanto mendapatkan piagam penghargaan dari Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Komjen Pol Dr. Boy Rafli Amar, M.H atas kinerja dan partisipasi dalam pelaksanaan program kesiapsiagaan nasional, kontra radikalisasi dan deradikalisasi BNPT.

Usai menjalani hukuman selama tiga tahun, Puryanto bebas dan dikembalikan kepada keluarga. Walaupun label sebagai narapidana teroris oleh pemerintah masih melekat hingga kini dan terkadang status ini dijadikan cara untuk menjegal ketika Puryanto ingin berbuat lebih untuk daerahnya, Puryanto adalah orang yang visioner, berpandangan luas ke masa depan. Sejak lulus kuliah pada 2000 lalu dia tetap berpikir menjadi petani sukses. Pilihannya saat itu, komoditas kelapa sawit yang mulai booming saat itu.

Puryanto mengisahkan bahwa dirinya tak patah semangat meski mantan narapidana, dirinya berkeyakinan jalan hidup meski salah bisa diubah, apalagi awalnya ia mulai membibitkan tanaman Kelapa Sawit (Elaeis guineensis) yang dibelinya langsung di Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) bersertifikat di Medan dengan uang pribadinya. Waktu itu 2001 atau dua tahun sebelum ia ditangkap dengan tuduhan turut membantu pelarian buronan kasus Bom Bali I, Ali Imron di Kaltim.

Ali Imron dikenal sebagai adik kandung dari Mukhlas alias Ali Gufron dan Amrozi, yang keduanya telah dihukum mati. Awal 2000, komoditas kelapa sawit belum banyak dibudidaya petani lantaran sulitnya memperoleh bibit berkualitas. Bibit unggul bersertifikat hanya ada di PPKS Medan. Selebihnya, pembelian di luar lembaga, dapat dipastikan palsu. Setelah ditangkap dan dipenjara tiga tahun, Puryanto tidak patah semangat.

Pria lulusan Fakultas Ilmu Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Mulawarman Samarinda, sempat mengajar di beberapa sekolah di Samarinda. Pilihan
menjadi guru tentu adalah pekerjaan mulia dan terpandang. Namun, jiwanya sebagai anak petani tetap berontak di dalam hati. Ia memutuskan berhenti mengajar dan mulai membibitkan benih kelapa sawit secara mandiri.

“Akhir 1990-an, banyak warga bekerja sebagai perambah hutan. Mencari kayu lalu menjualnya untuk membeli kebutuhan sehari-hari. Profesinya tidak jauh dari penebang kayu. Waktu itu. di Sukaraja ini kalau mau didata ada ribuan mesin senso (sebutan warga untuk gergaji mesin/chain saw),” jelas Puryanto.

Sat Intelkam Polres PPU menyerahkan bantuan kapad Puryanto. (Ist)
Sat Intelkam Polres PPU menyerahkan bantuan kapad Puryanto. (Ist)

Saya mengajak pekerja kayu untuk menanam kelapa sawit saja. Saya katakan, sampai kapan mau jadi penebang kayu. Hutan kian hari semakin habis. Akhirnya, pelan-pelan mereka mengikuti saran saya dan akhirnya kini mereka telah memiliki kebun paling sedikit empat hektar,” ujar lelaki yang pernah bercita-cita menjadi tentara ini.

Menurut Puryanto, prospek pengembangan kelapa sawit ke depan sangat cerah. Karena apa? Karena Indonesia secara berangsur-angsur terus menggunakan biofuel nabati dari minyak sawit. Apalagi kebutuhan bahan bakar nabati Indonesia dan dunia sangat tinggi.

Seperti banyak penjelasan yang kita tahu, jika produk turunan minyak kelapa sawit (crude palm oil) dapat diolah menjadi ratusan produk turunan lainnya yang telah dimanfaatkan masyarakat dunia. Minyak kelapa sawit secara umum dapat diolah menjadi sabun, shampo, kosmetik, minyak goreng, margarin dan mentega, lipstik, coklat dan selai coklat, roti dan kue, serta ratusan produk turunan lainnya.

Bahkan minyak kelapa sawit lebih unggul dari berbagai minyak produk pertanian di Amerika Serikat dan Eropa seperti minyak kedelai, minyak jagung, minyak kulit padi, biji bunga matahari, minyak zaitun, minyak kacang tanah, minyak biji bunga kanola dan beberapa jenis minyak lainnya. Apalagi, penggunaan minyak kelapa sawit di masa depan untuk menggantikan bahan bakar fosil, penelitian dan uji laboratoriumnya terus kian maju. Tidak mustahil, beberapa dekade lagi, sangat dimungkinkan minyak kelapa sawit dapat diolah menjadi bahan bakar ramah lingkungan dan berharga murah.

Menurut data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) kebun kelapa sawit Indonesia menghasilkan biomas sekitar 182 juta ton per tahun dan jika diolah lebih lanjut dapat menghasilkan sekitar 27 juta kilo liter bioetanol. Kebun sawit ternyata bukan hanya sumber pangan tetapi juga penghasil energi terbarui yakni biodiesel, bioetanol dan biogas. Ketiga energi terbarui tersebut dapat menjadi pengganti energi tak terbarukan (energi fosil).

Biodiesel pengganti solar, bioetanol pengganti premium dan biogas pengganti gas bumi. Kebun kelapa sawit menghasilkan biomas dari tandan kosong (empty fruit bunch), cangkang dan serat buah (oil fibre and shell), batang kelapa sawit (oil palm trunk) dan pelepah kelapa sawit (oil palm fronds).

Untuk setiap hektar kebun sawit dapat menghasilkan biomas sekitar 16 ton bahan kering per tahun. Produksi biomassa sawit tersebut sekitar tiga kali lebih besar dari produksi minyak sawit atau CPO sebagai produk utama kebun sawit. Dengan luas kebun sawit Indonesia tahun 2015 mencapai 11 juta hektar, maka produksi biomas Indonesia dapat mencapai 182 juta ton setiap tahun.

Dengan banyaknya produk turunan dan manfaat pohon kelapa sawit inilah yang membuat Puryanto sangat optimistis dengan komoditas kelapa sawit ini. Apalagi masih tingginya permintaan akan kelapa sawit dunia, baik terhadap CPO maupun biofuel Indonesia. Maka Puryanto sangat yakin perkebunan kelapa sawit masih dapat memberikan kesejahteraan bagi setiap keluarga petani. Diilustrasikannya, saat ini saja jika petani memiliki kebun sawit seluas dua hektar, maka rata-rata akan memiliki pemasukan ekonomi keluarga sedikitnya Rp2 juta setiap bulannya. Apalagi tanaman asal Afrika ini juga merupakan tanaman bandel.

Kelapa sawit tidak memerlukan perawatan khusus seperti tanaman lada (Piper nigrum) ataupun tanaman Kakao (Theobroma cacao), yang juga menjadi tanaman unggulan Kecamatan Sepaku. Untuk anggota Kelompok Tani Makmur, ujar Puryanto, rata-rata telah memiliki kebun seluas 4 Ha. Itu artinya setiap anggota memiliki penghasilan rata-rata paling sedikit Rp 5 juta setiap bulannya. Itupun, karena harga tandan buah segar (TBS) saat ini sedang mengalami penurunan. Rata-rata pengepul TBS di Kecamatan Sepaku, menerima TBS petani dengan harga Rp. 2.000 hingga Rp. 2.400,/Kg.

“Itu hanya dari kelapa sawit. Belum dari sayuran, palawija, ataupun beternak sapi dan hasil kebun lainnya. Apalagi kelapa sawit ini adalah tanaman yang tidak perlu perawatan khusus. Dapat dipanen dua kali dalam sebulan. Berbeda dengan tanaman lada yang harus memperlakukan tanaman seperti layaknya bayi. Itupun panen raya hanya sekali dalam setahun,” jelas Puryanto.

Puryanto menambahkan kini dirinya juga fokus membantu mengambil TBS dari petani sekitar melalui Loading TBS, selain itu prospek yang menjanjikan adalah pembangunan agro wisata yang bisa dinikmati bukan hanya warga sekitar melainkan warga Kalimantan Timur.

Di Desa Sukaraja, jelas Puryanto, sebenarnya tidak ada keluarga miskin. Indikatornya, setiap keluarga telah memiliki sepeda motor dan kulkas atau lemari pendingin. Namun, ia masih menyayangkan, ada saja warga yang nakal dan tetap menerima bantuan sebagai warga miskin.

Walau sangat mendukung perpindahan ibu kota negara ke daerahnya, Puryanto menjelaskan dampak rencana tersebut terhadap petani kelapa sawit. Menurutnya, dengan berdirinya ibu kota negara di Kecamatannya, otomatis akan memindah pabrik pengolahan kelapa sawit. Ini tentu akan menambah biaya transportasi bagi petani saat mengirimkan kelapa sawitnya ke pabrik.

Dampak lainnya, banyak warga tergiur dengan naiknya harga tanah di Kecamatan Sepaku ini. Jika ibu kota negara benar-benar pindah, otomatis tanah di sekitarnya akan menjadi lingkaran emas untuk pembangunan infrastruktur yang akan dibangun oleh pengusaha swasta.

Piagam penghargaan dari Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Komjen Pol Dr. Boy Rafli Amar, M.H atas kinerja dan partisipasi dalam pelaksanaan program kesiapsiagaan nasional, kontra radikalisasi dan deradikalisasi BNPT. (Ist)
Piagam penghargaan dari Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Komjen Pol Dr. Boy Rafli Amar, M.H atas kinerja dan partisipasi dalam pelaksanaan program kesiapsiagaan nasional, kontra radikalisasi dan deradikalisasi BNPT. (Ist)

“Saya katakan ke warga. Saat ibu kota negara pindah ke PPU, maka kita harus menjadi petani yang profesional dan handal. Jika tidak mampu bersaing, maka petani akan tersisih. Begitupun dengan tawaran harga tanah yang tinggi saat ini, dikhawatirkan dapat meruntuhkan hati para petani untuk menjual lahan miliknya” ujarnya.

Kecamatan Sepaku yang memiliki luas 1.172 Km2, Sebelum penetapan ibu kota negara oleh Presiden Joko Widodo, tanah di sini tidak ada harganya. Maklum aksesnya terbatas karena berada jauh dari ibu kota kabupaten. Jalannya pun rusak parah. Namun, ketika tanggal 16 Agustus 2019 presiden mengumumkan lokasi pindahnya ibu kota negara ke PPU khususnya Kecamatan Sepaku, tidak lama harga tanah warga naik berlipat-lipat. Tanah yang semula tidak berharga, kini menjadi incaran para pengusaha.

Terlepas dari harga tanah yang kini harganya sangat tinggi, ternyata nama Desa Sukaraja sebenarnya bukan hanya sekedar nama biasa. Melainkan merupakan akronim dari keberagaman suku-suku yang mendiami desa yang pada tahun 1978 adalah transmigrasi mandiri.

Menurut Puryanto, Sukaraja merupakan kependekan dari Sulawesi, Kalimantan, Madura dan Jawa. Tingginya keberagaman ini tidak lantas warganya terkotak-kotak. Justeru keberagaman ini menciptakan satu harmonisasi bagaimana mereka bisa hidup rukun dan damai sejak puluhan tahun silam. Namun keberagaman, kebhinnekaan ini jika tidak dirawat dengan baik, maka akan dapat memunculkan berbagai persoalan sosial. Cara yang dipakai oleh Puryanto adalah dengan merekatkan seluruh warga pendatang dengan warga setempat melalui perkebunan kelapa sawit rakyat, dalam sebuah kelompok tani.

Sebagai Ketua Kelompok Tani Makmur dan Ketua Gapoktan Sukaraja, Puryanto telah memetik keberhasilan atas kerja kerasnya selama puluhan tahun. Bahkan tahun 2007, ia berkesempatan menjejakkan kaki ke Istana Negara di Jakarta untuk bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Puryanto merupakan penerima penghargaan Petani Berprestasi pada Promosi Produk Unggulan Beras Organik.

Namun, penghargaan ini tidak lantas menghapus status napiter Puryanto di masa lalu. Ia mengenang, ketika perhelatan Pekan Nasional Kelompok Tani dan Nelayan Andalan (Penas KTNA) di Kota Tenggarong, Kabupaten Kutai Kartanegara tahun 2011, dirinya tidak diajak karena ada surat pelarangan dari aparat keamanan di Kaltim.

“Saya dilarang mengikuti Penas KTNA di Tenggarong yang rencananya akan dihadiri Presiden SBY. Pemerintah (saat itu) mungkin masih menganggap saya sebagai ancaman. Padahal saya sudah bertemu Presiden SBY di istana. Kalau saya mau berbuat kayak gitu (mengancam keselamatan Presiden SBY), otak saya masih gak waras, sudah saya lakukan di Istana Negara,” ujarnya tertawa.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia daring (https://kbbi.web.id/radikalisme), kata radikalisme diartikan menjadi tiga kana yaitu yang pertama bermakna paham atau aliran yang radikal dalam politik, kedua berarti paham atau aliran yang menginginkan perubahan atau pembaharuan sosial dan politik dengan cara kekerasan atau drastis. Sementara makna ketiga berarti sikap ekstrem dalam aliran politik.
Sementara kata terorisme diartikan sebagai menggunakan kekerasan untuk menimbulkan ketakutan dalam usaha mencapai tujuan, terutama tujuan politik.

Menurutnya, pemerintah harus dapat bersikap lebih baik dan adil kepada setiap anak bangsa. Siapapun orang yang berprestasi harusnya dapat dirangkul dan tidak disisihkan. Menurutnya, sejak ia keluar penjara tahun 2005 hingga saat ini, tidak ada sedikitpun kerusuhan yang bersifat radikal dan intoleransi di Kecamatan Sepaku.

“Kalau saya dengan segala keberhasilan sebagai petani dan napiter yang sukses merangkul warga, saya jangan dikendalikan (pemerintah) seperti itu. Saya juga (sering) dijegal ketika pencalonan sebagai Ketua KTNA kabupaten. Begitupun, saya tidak dapat mencalonkan diri menjadi anggota DPRD Kabupaten PPU. Saya dijegal lawan dengan black campaign (kampanye hitam yang mengangkat isu keburukan pribadi seseorang). Saya rasa pemerintah harus bertanggung jawab dan adil. Harusnya kan siapa yang berprestasi, harus didukung,” harapnya.

Justru, sebagai ketua kelompok tani, ketua Gapoktan dan sekaligus ketua LPM Sukaraja yang memiliki banyak massa, Puryanto malah mengajak warganya untuk mendukung Pemilu secara damai di Indonesia, khususnya di Kaltim.

Bahkan untuk mendukung Pamilu damai di Kaltim, Puryanto mengajak anggotanya untuk tidak mendukung adanya gerakan radikalisasi dan terorisme. Bahkan dalam deklarasinya, Puryanto juga menyuarakan masyarakat untuk mendukung penetapan Kabupaten PPU sebagai lokasi Ibu Kota Negara Republik Indonesia menggantikan Kota Jakarta.

“Artinya kita tidak mendukung pikiran teman-teman yang ingin bersikap radikal. Radikal dalam apa? Kita kan negara demokrasi, radikal kan jalan pintas. Cuma kalau berbicara radikal kan harus sportif. Apapun alasannya, kalau menerjang dan menentang undang-undang, itu juga namanya radikal,” tegasnya.

Puryanto adalah sosok napiter insaf yang sukses membangun ekonomi keluarga dan masyarakat disekitarnya. Memang terasa tidak adil jika usaha kerasnya merajut kebhinekaan di tengah masyarakat yang majemuk, harus dirusak oleh cap status napiter di masa lalunya.

Pemerintah juga harus memberikan jaminan bahwa status napiter yang disandang seseorang yang kasusnya telah lama terjadi, hukuman telah dijalani, agar diberi ruang berekspresi. Termasuk, ekspresi menjadi agen perubahan yang justru membawa masyarakat pada kebaikan dan kemaslahatan bersama.

Kini Puryanto hidup tenang dan telah melupakan masa lalu yang dianggap sebagai bagian dari takdir hidup. Penghasilannya sebagai petani sangat mencukupi kehidupan keluarga sehari-hari. Bahkan, dari pengalamannya berkebun kelapa sawit, Puryanto kerap menjadi pembicara di berbagai tempat. Tak jarang ia diundang oleh Forum Koordinasi Pencegahan Teroris (FKPT) daerah lain untuk bercerita tentang kesuksesannya mengembangkan kebun kelapa sawit. (adv/log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.