Penerapan Absensi Sidik Jari Upaya Pembinaan ASN Kabupaten PPU

Bagus Purwa

Asisten III Sekretariat Daerah Kabupaten PPU, Ahmad Usman. (ESY)
Kepala BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara Ahmad Usman. (Ist)

Penajam, helloborneo.com – Penerapan absensi elektronik melalui sidik jari pegawai di lingkungan Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, yang diberlakukan mulai awal tahun ini (2024) merupakan salah satu upaya pembinaan terhadap disiplin pegawai pemerintah kabupaten setempat.

Saat menggunakan absensi manual menimbulkan ketidakadilan, jelas Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Penajam Paser Utara Ahmad Usman di Penajam, menyangkut pemberian tambahan penghasilan pegawai (TPP).

“Ada ketidakadilan antara pegawai yang rajin dan yang tidak rajin, karena dengan absensi manual tidak ketahuan,” tambahnya.

Penerapan absensi elektronik dengan sidik jari terlihat kedisiplinan pegawai menyangkut kehadiran, menurut dia lagi, sehingga pegawai yang tidak disiplin bisa ditindak lanjuti dengan memberikan sanksi.

Sanksi itu berupa teguran peringatan satu, dua dan tiga hingga permintaan kepada inspektorat untuk memeriksa pegawai bersangkutan.

Absensi elektronik melalui sidik jari berhubungan dengan pemotongan TPP, yang diberikan kepada aparatur sipil negara (ASN) kata dia, apabila dalam absensi tercatat datang terlambat TPP dipotong sesuai yang telah ditetapkan.

ASN atau pegawai negeri sipil (PNS) yang tidak melakukan absensi sidik jari pada pukul 07.30 hingga pukul 08.00 Wita TPP dipotong 0,025 persen, kemudian PNS yang belum melakukan absensi sidik jari pada pukul 08.00 hingga pukul 08.30 Wita TPP dipotong 0,5 persen.

“Begitu perhitungan pemotongan TPP melalui absensi sidik jari, seterusnya bisa mendekati satu persen pemotongannya,” ujar Ahmad Usman.

Penerapan absensi elektronik melalui sidik jari itu diberlakukan mulai dari satuan kerja perangkat daerah (SKPD) tingkat kabupaten, kecamatan dan kelurahan, ungkap dia lagi, hingga Unit Pelaksana Teknis (UPT) dan puskesmas.

Sebanyak 30 dinas empat kecamatan, 24 kelurahan yang tersebar di Kecamatan Penajam, Waru dan Kecamatan Sepaku, serta 11 puskesmas yang tersebar di empat kecamatan ditetapkan absensi elektronik sidik jari.

Semua sudah berjalan dan fungsional untuk memaksimalkan pelayanan kepada masyarakat, meningkatkan kedisiplinan pegawai dan kerja pemerintahan semakin lancar. Kalau di Kecamatan Babulu hanya di kecamatan karena tidak ada kelurahan. (adv/kmf/log)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.