Perjuangan Persiba Semakin Berat Kalah dari Barito

Bagus Purwa

Balikpapan, helloborneo.com – Perjuangan Persiba Balikpapan untuk keluar dari jerat degradasi kompetisi Liga 1 semakin berat setelah pada pertandingan kandang di Stadion Batakan Balikpapan, Kalimantan Timur, Jumat malam, kalah 2-3 dari tamunya Barito Putera Banjarmasin.

Semangat untuk menang dan menambah poin membuat Marlon da Silva dan kawan-kawan menyerang sejak menit pertama, namun justru mereka kebobolan di menit ke-14 dari tendangan bebas Rizky Pora.

Ketinggalan gol tidak memudarkan semangat tim “Beruang Madu” untuk menggempur pertahanan Barito Putera, tetapi tidak ada gol yang mampu dicetak pemain tuan rumah hingga akhir babak pertama.

Pada babak kedua, anak-anak Barito Putera justru sukses menambah gol dan resep gol cepat dari pelatih Jacksen F Tiago berhasil diwujudkan dengan sempurna.

Pertandingan babak kedua baru jalan dua menit, gol kedua Barito tercipta lewat Mathias Cordoba. Gol itu segera disusul gol Gavin Kwan Adsit di menit ke-52, mengubah skor 3-0 untuk tim tamu Bubuhan Banjar.

Persiba makin tertekan hebat setelah ketinggalan tiga gol. Susanto yang masuk menggantikan Sunarto pada awal babak kedua, justru diusir wasit Ikhsan Prasetya Jati dari Bantul pada menit ke-73.

Namun demikian, perjuangan anak-anak latih Haryadi tidak berhenti. Setelah memasukkan Maldini Pali, juga Bijahil Chalwa menggantikan Marlon da Silva, gebrakan Persiba mulai membuat lawan kocar-kacir.

Stamina yang menurun juga membuat Barito kehilangan konsentrasi, sehingga Srdjan Lopicic sukses mencetak gol di menit ke-61.

Pelatih Jacksen F Tiago yang lihai membaca permainan tidak mau keunggulan yang sudah digenggam hilang.

Ia memasukkan darah segar memperkuat lini tengah, Gavin Kwan Adsit digantikan Handika, dan menambah striker untuk terus menekan pertahanan Persiba.

Strategi ini berhasil menghambat kebangkitan Persiba yang terus spartan menyerang. Meski akhirnya penyerang Beruang Madu asal Irak Anmar Almubaraki sukses mencetak gol di menit ke-93, tidak ada cukup waktu bagi Persiba untuk menyamakan kedudukan dan menghindar dari kekalahan.

“Ini jadi catatan kita semua dan bahan untuk evaluasi. Kita masih percaya kita akan bangkit dan keluar dari zona degradasi,” kata pelatih Persiba Haryadi ketika dihubungi helloborneo.com.

Kekalahan ini menahan Persiba dengan poin 23 di posisi ke-17 di klasemen sementara, terpaut lima angka dari Perseru Serui yang berada di ujung zona aman posisi ke-16 dengan nilai 28. (bp/hb)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *