BKPSDM Kabupatan Penajam Paser Utara Tunda Diklatpim Pegawai Eselon

Ari B


Sekretaris BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara, Khairuddin.

Penajam, helloborneo.com – Badan Kepegawaian Pengembangan Sumber Daya Manusia atau BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, menunda pelaksanaan Pendidikan dan Latihan Kepemimpinan pegewai eselon II, III dan eselon IV karena adanya rasionalisasi anggaran untuk COVID-19.

“Kegiatan Diklatpim pada tahun ini (2020) ditunda karena rasionalisasi anggaran pemerintah kabupaten,” ungkap Sekretaris BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara, Khairuddin ketika ditemui helloborneo.com, Jumat.

“Total anggaran kegiatan BKPSDM yang terkena rasionalisasi nilainya mencapai sekitar Rp5 miliar, termasuk sosialisasi persiapan masa pensiun pegawai,” ujarnya.

Kuota peserta kegiatan Diklatpim pegawai eselon II, III dan IV di lingkungan Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara mencapai ratusan orang.

Pendidikan dan Latihan Kepemimpinan atau Diklatpim pegawai untuk tingkat II dan III saja menurut Khairuddin, minimal diisi sebanyak 40 peserta.

Diklatpim yang berisikan pengembangan kompetensi kepemimpinan taktikal pejabat struktural eselon tersebut ia menimpali lagi, merupakan syarat wajib bagi ASN (aparatur sipil negara) untuk bisa naik pangkat.

Penundaan kegiatan Diklatpim pegawai eselon tersebut lanjut Khairuddin, sekaligus untuk mencegah penularan virus corona jenis baru penyebab COVID-19.

Sesuai anjuran Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi atau Kemenpan RB, agar tidak menggelar kegiatan yang sifatnya mengumpulkan massa.

BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara juga telah berkoordinasi dengan Lembaga Administrasi Negara (LAN), bahwa Diklatpim bagi eselon II, III dan eselon IV pada tahun ini (2020) ditiadakan.

“Sejumlah anggaran kegiatan dirasionalisasikan untuk penanganan mewabahnya virus corona yang belum diketahui sampai kapan berakhir,” kata Khairuddin.

Sehingga BKPSDM Kabupaten Penajam Paser Utara jelasnya, menunda sejumlah program dan kegiatan, salah satunya pengembangan kompetensi dalam jenjang jabatan fungsional. (bp/hb)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.